Memperingati Hari Lansia 29 Mei 2011

Memperingati Hari Lansia 29 Mei 2011

Menuju Lanjut Usia Aktif Sebagai Aset Bangsa yang Efektif

Oleh : Agus Samsudrajat S, SKM

 Salah satu indikator keberhasilan pembangunan adalah semakin meningkatnya usia harapan hidup penduduk. Dengan semakin meningkatnya usia harapan hidup penduduk, menyebabkan jumlah penduduk lanjut usia terus meningkat dari tahun ke tahun. Berdasarkan Undang-Undang RI Nomor 13 tahun 1998, menetapkan “Lanjut Usia” adalah seseorang yang telah mencapai usia 60 (enam puluh) tahun keatas. Peran orang tua atau lansia sangat besar dalam pembangunan suatu bangsa, dengan ilmu, nasehat dan kisah para orang tua lah anak dan pemuda bangsa ini bisa belajar dari pengalaman dan sejarah mereka.

Pembangunan nasional telah menghasilkan kondisi sosial masyarakat yang semakin membaik dan usia harapan hidup makin meningkat, sehingga jumlah Lanjut Usia makin bertambah. Lanjut Usia terdiri dari Lanjut Usia potensial dan Lanjut Usia tidak potensial. Walaupun diantaranya ada yang masih produktif dan mampu berperan aktif dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, serta memiliki kebijakan, kearifan  dan pengalaman berharga yang dapat dijadikan teladan bagi generasi penerus. Namun karena faktor usianya akan banyak menghadapi keterbatasan (berbagai penurunan fisik, psikologis dan sosial), sehingga memerlukan bantuan peningkatan kesejahteraan sosialnya. Jumlah penduduk Lanjut Usia di Indonesia pada tahun 2010 sekitar  23.992.000 jiwa (9,77%) dan tahun 2020 diperkirakan mencapai 28.000.000 jiwa (11,3%).

Undang-undang R.I. nomor 13 tahun 1998 tentang Kesejahteraan Lanjut Usia mengamanatkan bahwa program dan kegiatan pembangunan kesejahteraan sosial harus berorientasi pada peningkatan kesejahteraan Lanjut Usia. Proses penuaan penduduk tentunya berdampak pada berbagai aspek kehidupan, baik sosial, ekonomi, dan terutama kesehatan, karena dengansemakin bertambahnya usia, fungsi organ tubuh akan semakin menurun baik karena faktor alamiah maupun karena penyakit. Dengan demikian, peningkatan jumlah penduduk lanjut usia menjadi salah satu indikator keberhasilan pembangunan sekaligus sebagai tantangan dalam pembangunan. Bila permasalahan tersebut tidak diantisipasi dari sekarang, maka tidak menutup kemungkinan bahwa proses pembangunan akan mengalami berbagai hambatan.

Oleh sebab itu, permasalahan lanjut usia harus menjadi perhatian kita semua, baik pemerintah, lembaga masyarakat maupun masyarakat itu sendiri. Mindset yang selama ini ada bahwa penduduk lanjut usia merupakan kelompok rentan yang hanya menjadi tanggungan keluarga, masyarakat dan negara, harus kita ubah. Kita harus menjadikan lanjut usia sebagai aset bangsa yang harus terus diberdayakan. Hal ini tidak akan tercapai bila kita tidak mempersiapkan diri dari sekarang. Untuk menjadi lanjut usia yang sehat, produktif dan mandiri, kita harus mulai dengan pola hidup sehat dan mempersiapkan masa lanjut usia secara lebih baik. Dengan demikian, sasaran dari permasalahan lansia tidak hanya lansia itu sendiri, tetapi juga penduduk usia muda. Pola hidup sehat harus diterapkan sejak usia dini, bahkan sejak dalam kandungan. Berikut beberapa informasi tentang lansia di Indonesia.

 Sebagai wujud nyata pelayanan kesehatan dan sosial pada kelompok lanjut usia, pemerintah telah menetapkan pelayanan pada lanjut usia melalui beberapa jenjang. Pelayanan kesehatan dan sosial di tingkat masyarakat adalah posyandu lanjut usia. Pelayanan yang dilakukan di posyandu merupakan pelayanan ujung tombak dalam penerapan kebijakan pemerintah untukpencapaian lanjut usia sehat, mandiri dan berdaya guna.

Oleh karena itu arah dari kegiatan posyandu tidak boleh lepas dari konsep active ageing/menua secara aktif. Active Ageing adalah proses optimalisasi peluang kesehatan, partisipasi dan keamanan untuk meningkatkan kualitas hidup di masa tua. Jika seseorang sehat dan aman, maka kesempatan berpartisipasi bertambah besar. Masa tua bahagia dan berdayaguna tidak hanya fisik tetapi meliputi emosi, intelektual, sosial, vokasional dan spiritual yang dikenal dengan dimensi wellness. Wellness merupakan suatu pendekatan yang utuh untuk mencapai menua secara aktif. Lebih jelasnya, konsep keenam

dimensi wellness secara utuh mencakup beberapa hal sebagai berikut:

1. Fisik

mampu menjaga kesehatan fisik, melalui kebiasaan makan yang baik, olah raga teratur, perawatan kesehatan serta menggunakan pelayanan kesehatan yang sesuai.

2. Emosional

mampu mengekspresikan perasaannya dan dapat menerima perasaan orang lain, serta memandang hidup secara positif; kemampuan untuk membentuk hubungan dengan orang lain didasarkan pada komitmen bersama, kepercayaan, dan rasa hormat adalah bagian penting dari kesehatan emosional.

3. Intelektual

mampu mempertahankan kemampuan intelektualnya melalui pendidikan formal maupun informal, serta kegiatan kognitif lainnya, misalnya membaca, menulis, dan melukis; berbagi pengetahuan dan skill dengan orang lain.

4. Sosial

berkontribusi terhadap lingkungan dan masyarakat; saling ketergantungan dengan orang lain dan alam; mampu hidup berdampingan secara harmonis dengan sesama dalam kehidupan sosial.

5. vokasional

mampu memberdayakan diri dalam berbagai aktivitas, baik sebagai relawan maupun pekerjaan yang membuahkan penghasilan sehingga memperoleh kepuasan.

6. spiritual

mampu menghargai dan mensyukuri hidup dan kehidupan. Agar pelaksanaan kegiatan posyandu berjalan efisien dan efektif dibutuhkan:

a. organisasi yang tertata baik;

b. sumber daya manusia yang mempunyai ilmu dan kemampuan;

c. tugas dan fungsi yang jelas dari masing – masing petugas posyandu;

d. mekanisme kerja yang baik meliputi perencanaan, pelaksanan, monitoring dan evaluasi.

Peran Orang tua sangat berpengaruh terhadap masa depan oleh karena itu pemeliharaan lansia bukan hanya tanggung jawab keluarga tetapi tanggung jawab pemerintah juga, berbagai upaya harus terus dikembangkan untuk meningkatkan kesejahteraan lansia. Oleh karena itu untuk menjadi lansia yang berharga kita harus menyiapkan sebaik-baiknya dan sedini mungkin artinya sejak balita hingga dewasa kita harus menjaga dengan kegiatan yang baik dan benar untuk mencapai lansia yang benar-benar berharga dan berdaya guna.

 

Daftar Pustaka

Keputusan Presiden Nomor 52 Tahun 2004 tentang Komisi Nasional Lanjut Usia. Presiden RI, Jakarta.

Komnas Lansia. 2010.  Buku Pedoman Pelaksanaan Posyandu Lansia. Komisi Nasional Lanjut Usia; Jakarta.

Komnas Lansia. 2010. Buku Pedoman Lansia. Komisi Nasional Lanjut Usia; Jakarta.

Komnas Lansia.  2009.  Buku Profil Kesehatan Lansia 2009. http://www.komnaslansia.or.id/modules.php?name=Downloads&d_op=viewdownload&cid=6  diakses 12 Mei 2011.

Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2004 tentang Peningkatan Kesejahteraan Sosial Lanjut Usia      (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 144, Tambahan Lembaran Negara   Republik Indonesia Nomor 4451).

Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kesejahteraan Sosial       (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor  53, Tambahan Lembaran Negara Republik       Indonesia Nomor 3039).

Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia       Tahun 1992 Nomor 100, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3495).

Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1998 tentang Kesejahteraan Lanjut Usia (Lembaran Negara       Republik Indonesia Tahun 1998 Nomor 190, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor       3796).

 

Tersedia juga versi pdf nya, jika ingin mendownload artikelnya silahkan anda klik pada judul berikut, Memperingati Hari Lansia 29 Mei 2011.pdf.

 

Tentang Agus Samsudrajat S

"Membuat tapak jejak dengan berpijak secara bijak dimanapun kaki ini beranjak"
Pos ini dipublikasikan di Artikel dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s